Gorontalo

Terjebak Antrean Pemudik di Gorontalo, Jenazah Terpaksa Ditandu

GORONTALO – Kemacetan yang terjadi di jalur perbatasan Gorontalo dan Sulawesi Utara (Sulut) akibat penumpukan pemudik yang memaksa masuk Gorontalo, Senin (18/5/2020), membuat sejumlah mobil terjebak macet. Bahkan ada satu mobil jenazah ikut terjebak macet.

Setelah mengunggu berjam-jam, akhirnya petugas berinisiatif langsung memindahkan jenazah tersebut ke mobil jenazah lainnya yang berada di seberang perbatasan dengan cara menandu jenazah.

Jenazah tersebut merupakan warga Desa Buko, Kecamatan Pinogaluman, Sulut. Saat ingin melintas di jalur perbatasan Gorontalo yang berada di Kecamatan Atinggola, Kabupaten Gorontalo Utara, mobil jenazah tersebut tidak bisa melintas akibat banyaknya mobil pemudik yang memaksa masuk Gorontalo.

BACA JUGA: Tak Diizinkan Masuk, Pemudik dari Sulut Berjubel di Perbatasan Gorontalo

Dandim 1314 Gorontalo Utara, Letkol Firstya Andrean Gitriasy mengatakan, puluhan mobil, motor, dan kendaraan berat lainnya menumpuk di kedua jalur antar Gorontalo dan Sulut.

Dengan menggunakan APD lengkap, para petugas yang menjaga di perbatasan langsung mengevakuasi jenazah tersebut. Jenazah tersebut kemudian dipindahkan ke mobil lainya yang berada di seberang perbatasan.

“Sehingga, jenazah harus dipindahkan dengan cara ditandu oleh anggota yang berjaga di perbatasan,” kata Dandim Andrean. Menurut Andrean, kemacetan terjadi akibat banyaknya warga yang ingin melakukan mudik dan pulang ke kampung halamannya.

BACA JUGA: Sedih, Ibu di Gorontalo Pinjam Uang Rp20 Ribu di Medsos untuk Beli Beras

Lantaran menurut warga, penerapan PSBB di Gorontalo akan berakhir pada tanggal 17 Mei kemarin. Sehingga, menurut mereka hari ini sudah bisa melakukan perjalanan ke Provinsi Gorontalo.

Sebelumnya, pemudik tidak tahu kalau PSBB di Gorontalo diperpanjang. Sehingga sejak dua hari sudah terjadi penumpukan massa, dan juga kendaraan. Namun tetap saja tidak diperbolehkan untuk melintas masuk Gorontalo.

“Karena tidak sesuai aturan PSBB diperpanjang,” kata Andrean.

“Alhamdulillah, jenazah kami sudah antarkan ke pihak keluarga meski sempat tertahan beberapa jam,” katanya menambahkan.

(liputan6)

BACA JUGA: Aksi Gila Predator Anak di Gorontalo, Rayu Korban dengan Uang Rp10 Ribu lalu Sekap dan Cabuli Korban Sebulan Lebih

Sebarkan:
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Terpopuler Minggu Ini

To Top