Nasional

Aktivis HAM Sumut Meninggal, Walhi: Ada Yang Janggal

SULAWESION.COM,NASIONAL – Minggu, 6 Oktober 2019, sekitar pukul 15.20 WIB, Golfrid Siregar, Pembela Hak Azasi Manusia (HRDs) Sumatera Utara meninggal dunia di Rumah Sakit Umum Pratama Adam Malik setelah dirawat sejak Kamis, 03 Oktober 2019.

Menurut aktivis WALHI Roy Lumbangaol  melalui siaran persnya mengatakan, korban menghilang sejak Rabu, sekitar pukul 17.00 WIB untuk pergi ke JNE dan bertemu orang di Marendal.

Sejak saat itu, korban tidak bisa dikontak oleh istri korban. Korban kemudian ditemukan terkapar di fly over Simpang Pos pada hari Kamis, 3 Oktober 2019 pada pukul 01.00 dini hari.

Golfrid Siregar yang beraktifitas sebagai advokat lingkungan hidup di WALHI Sumatera Utara ditemukan tidak sadarkan diri di fly over jalan Jamin Ginting, Kecamatan Padang Bulan, Medan.

Korban ditemukan oleh tukang becak yang kebetulan melintas disana. Oleh tukang becak tersebut kemudian korban dibawa ke RS Mitra Sejati lalu diarahkan untuk di tangani ke RSUP Adam Malik.

Golfrid Siregar mengalami luka serius di bagian kepala yang menyebabkan tempurung kepala hancur. Hal ini mengharuskan korban menjalani operasi pada Jumat, 4 Oktober 2019.

Sekitar 3 hari mendapatkan penanganan akhirnya korban menghembuskan nafas terakhir hari ini.

Keterangan dari Kepolisian menyatakan bahwa korban menjadi korban kecelakaan tabrakan lalu lintas.

“Walhi Sumut menemukan banyak kejanggalan dari peristiwa yang menimpa almarhum Golfrid. Kepala korban mengalami luka serius seperti dipukul keras dengan senjata tumpul. Selain bagian kepala, bagian tubuhnya tidak mengalami luka yg berarti layaknya orang yg mengalami kecelakaan lalu lintas. Sementara itu barang-barang korban seperti Tas, Laptop, Dompet dan Cincin ikut raib. Sementara sepeda motornya hanya mengalami kerusakan kecil saja,” tukas Roy.

Menurutnya,  fakta-fakta menunjukkan Golfrit tidak sekedar menjadi korban kecelakaan lalu lintas biasa. Walhi Sumut melihat bahwa terindikasi korban telah menjadi korban kekerasan dan percobaan pembunuhan karena aktivitas politik korban selama ini sebagai Pembela Hak Azasi Manusia (HRDs) khususnya untuk issu lingkungan melalui Walhi Sumatera Utara.

Karenanya dengan ini WALHI Sumut mendesak dan mendorong Polda Sumatera Utara untuk segera mengusut tuntas penyebab kejadian yg menimpa korban Golfrid Siregar sebagai pembela hak azasi manusia yang sudah menjadi korban hingga kehilangan nyawanya. Sangat penting agar pengungkapan kasus, transparansi dan akuntabilitas terhadap penanganan kasus ini dalam memberikan hak-hak pada keluarga korban dan memberikan rasa aman pegiat HAM dan masyarakat sipil di Sumatera Utara.

Walhi Sunatera Utara menyampaikan turut berduka cita atas meninggalnya rekan seperjuangan Golfrid Siregar. Perjuangan sebagai Pembela HAM (HRDs) tidak akan berhenti dan akan diteruskan.

 

Redaksi Sulawesion.com

Sebarkan:
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Berita Terpopuler

To Top