Budpar

Bupati Barru Harap Lestarikan Tradisi Mappadendang

Bupati Barru, Suardi Saleh

BARRU, SULSEL – Mappadendang merupakan tradisi di masyarakat Bugis Makassar di Sulawesi-Selatan. Mappadendang atau yang lebih dikenal dengan sebutan pesta pascapanen pada suku bugis merupakan suatu pesta syukur atas keberhasilannya dalam menanam padi kepada yang maha kuasa.

Pesta pasca panen tahun ini, diawali oleh Warga Dusun Maddo Desa Tellumpanua, Tanete Rilau yang dibuka langsung oleh Bupati Barru Suardi Saleh, Malam tadi, Rabu (19/8/2020).

Baca Juga: Bupati Barru Panen Perdana Di Lahan Pertanian Berbasis Korporasi

Bupati Barru Suardi Saleh yang menghadiri acara dan berkenan membuka secara resmi menyampaikan rasa bahagia dan bangga atas perhatian masyarakat khususnya pemuda Maddo yang menggelar acara pesta panen setiap tahunnya sebagai bentuk rasa syukur.

“Alhamdulillah, pada malam ini kita diberikan nikmat kesehatan hingga dapat merasakan proklamasi kemerdekaan republik Indonesia bahkan mengikuti malam tahun baru Islam. Apresiasi kami yang luar biasa, kepada Panitia, di Maddo ini, Tellumpanua ini, Konsisten menyelenggarakan acara seperti ini, hingga hampir tiap tahun saya ada disini, acara yang dimeriahkan dan dimotori oleh anak-anak muda yang luar biasa di Maddo ini,” tutur Suardi Saleh yang hadir bersama Ketua Tim Penggerak PKK Kabupaten Barru drg Hj Hasnah Syam MARS dan beberapa pejabat daerah.

Meskipun ditengah suasana kegembiraan pesta, namun Bupati Barru tetap mengedukasi dan mengingatkan warganya untuk senantiasa menggunakan masker serta menegakkan standar Protokol Kesehatan Covid-19. Selain itu, Beliau juga menjelaskan bahwa saat ini Kabupaten Barru secara umum mendapatkan anugerah berupa panen padi yang berhasil di musim tanam Gadu 2020.

“Alhamdulillah, kampung ini luar biasa, walaupun tanaman Gadu, tapi tidak kalah hasilnya dari tanaman musim penghujan, Walaupun, Pandemic Covid-19 ini, dimana rata-rata daerah mengalami penurunan namun di kabupaten Barru ini, Alhamdulillah,” ucapnya kepada tamu, peserta dan penonton kegiatan ini.

Menurutnya, acara Mappadendang yang digelar oleh Masyarakat Desa Tellumpanua ini secara konsisten akan menjadi daya tarik sendiri khususnya bagi warga luar daerah untuk datang merawat silaturahmi sembari menikmati kebersamaan di pesta Mappadendang.

Dengan lugas, Suardi Saleh mengutip ayat Al Qur’an dan menguraikan maknanya dengan fasih dihadapan publik, “Barang siapa yang mensyukuri nikmat ku, kata Allah InsyaAllah akan ditambahkan dan lebih berhasil ke depannya, Acara ini juga penting menjadi wadah silaturahim, Biasanya, saudara kita yang di Makassar atau ditempat lain, jika tahu ada acara seperti ini akan datang untuk sekaligus silaturahmi,” jelasnya.

Kegiatan ini juga menjadi upaya melestarikan budaya yang telah dilakukan oleh leluhur Bugis Barru yang perlu terus dilanjutkan

“Hampir setiap desa di tiap kecamatan melaksanakan kegiatan seperti ini, sehingga akan kita nilai dan InsyaAllah tahun mendatang kita akan umumkan pemenangnya pada hari jadi,” janjinya yang disambut dengan tepuk tangan bahagia oleh hampir semua hadirin.

Uniknya, gelaran tradisi ini diinisiasi oleh Forum Komunitas Pemuda Maddo (FKPM) yang saat ini dipimpin oleh Sulfiamin. Ia bersama teman-temannya yang telah terorganisir sejak tahun 2018 lalu menggelar acara ini di ruang terbuka dengan tetap menjaga protokol kesehatan Covid-19.

Baca Juga: Bawang Merah Gagal Panen, Kadis Pertanian bilang begini

Ketua Panitia, Akbar mengucapkan terima kasih atas kehadiran Bupati Barru dan Ketua Tim Penggerak PKK Kabupaten Barru beserta rombongan.

Acara yang dimulai dengan tanda Penumbukan Lesung oleh Bupati Barru, bersama Ibu Ketua Tim Penggerak PKK, Sekda Barru, dan Kepala Dinas Pariwisata Barru dan Camat Tanete Rilau akan mempertontonkan pencak silat dari sanggar Seni Sipurennue, musik akustik, gelaran tari, pertunjukan teater serta lagu daerah dan musik tradisional.

“Sekali lagi, terima kasih atas kegiatan, Teruslah berkreasi, teruslah berinovasi,” tutup Bupati Barru dalam sambutannya.

 

(Red/ Syam)

Sebarkan:
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Terpopuler Minggu Ini

To Top